Penjelasan untuk Rafidah ( Isu Orang Utan )

20rafidah.jpg Menurut laporan BERNAMA hari ini (Selasa 19 Februari) Datuk Seri Seri Rafidah Aziz telah telah meminta penjelasan Tuan Guru Nik Abdul Aziz berhubung kenyataan beliau tentang orang UMNO yang menolak Islam adalah umpama Orang Utan yang disifatkan adalah kasar bagi sesaorang yang bergelar Tok Guru.


Manakala Tuan Guru pula ketika diminta mengulas tentang perkara itu ; Mengukuhkan pendiriannya itu, dengan berkata berkata: “Islam itu dari langit untuk manusia bukan untuk haiwan.

 

 Maka orang yang tolak Islam itu serupa dengan makhluk haiwan.” Menurutnya, sekurang-kurangnya beliau tidak menggunakan perkataan haiwan, ungkapan yang lebih kesat, terhadap orang Umno, hanya Orang Utan. “Orang putih guna perkataan ‘animal’. saya guna ‘Orang Utan’ tidak ‘animal’. Saya minta saudara saya dalam Umno fikir. Jangan cepat melenting kerana sekali sekala kita nasihat, sekali sekala kita rotan,” katanya dalam temubual khas di sini.

Untuk  menjelaskan perkara ini saya telah merujuk kepada beberapa potongan ayat suci  Al Qur’an  tafsir Ar Rahman ayat-ayat berikut :-  


Surah Al Baqarah Ayat 171:-
وَمَثَلُ الَّذِينَ كَفَرُوا كَمَثَلِ الَّذِي يَنْعِقُ بِمَا لا يَسْمَعُ إِلا دُعَاءً وَنِدَاءً صُمٌّ بُكْمٌ عُمْيٌ فَهُمْ لا يَعْقِلُونَ (١٧١)


171. Dan bandingan (orang-orang Yang menyeru) orang-orang kafir (yang tidak mahu beriman itu), samalah seperti orang Yang berteriak memanggil binatang Yang tidak dapat memahami selain dari mendengar suara panggilan sahaja; mereka itu ialah orang-orang Yang pekak, bisu dan buta; oleh sebab itu mereka tidak dapat menggunakan akalnya.  


Surah Al A’ raaf : Ayat 179
   وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِنَ الْجِنِّ وَالإنْسِ لَهُمْ قُلُوبٌ لا يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لا يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ آذَانٌ لا يَسْمَعُونَ بِهَا أُولَئِكَ كَالأنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ أُولَئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ (١٧٩.


Dan Sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka jahanam banyak dari jin dan manusia Yang mempunyai hati (Tetapi) tidak mahu memahami dengannya (ayat-ayat Allah), dan Yang mempunyai mata (Tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan Yang mempunyai telinga (Tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang-orang Yang lalai.


Surah Muhammad  : Ayat 12
 إِنَّ اللَّهَ يُدْخِلُ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأنْهَارُ وَالَّذِينَ كَفَرُوا يَتَمَتَّعُونَ وَيَأْكُلُونَ كَمَا تَأْكُلُ الأنْعَامُ وَالنَّارُ مَثْوًى لَهُمْ (١٢


Sesungguhnya Allah akan memasukkan orang-orang Yang beriman serta mengerjakan amal-amal Yang soleh – ke Dalam syurga Yang mengalir di bawahnya beberapa sungai; dan (sebaliknya) orang-orang Yang kafir menikmati kesenangan di dunia serta mereka makan minum sebagaimana binatang-binatang ternak makan minum, sedang nerakalah menjadi tempat tinggal mereka.

%d bloggers like this: